Anak Sakit

Waktu anak sakit tiba-tiba, waktu itulah aku sebagai seorang ibu ngerasa jatuh banget, ngerasa nggak becus ngurus anak, ngerasa bersalah banget.

Kemarin dari pagi Kalinda nggak mau makan, cuma mau ngemil. Yaudah aku ajak ngemil aja. Ternyata malemnya tiba-tiba panas badannya. Udah aku kasi parasetamol berharap panasnya turun. Trus dia mau tidur.

Aku terus gelisah kebangun buat ngecek apa dia masih panas atau ngompol karena dia mulai potty training dari minggu kemarin. Eh ternyata aku bener-bener kebangun setelah beberapa kali cuma sekadar ngecek aja.

Panasnya masih 38 jadi aku pakein bye-bye fever di punggungnya. Kakinya nggak panas. Dan aku bener-bener melek sekarang jam 4 pagi. Mau tidur tanggung. Nggak brani tidur juga. Ngerasa harus jagain Kalinda biar nggak naik panasnya lagi.

Maaf, mungkin ini yang terbaik

Iya, jujur adalah yang terbaik. Nggak bisa pura-pura. Semua udah terjadi kan. Bukan mauku. Bukan aku yang salah kan? Pilihanmu lah yang salah.

Memang, cinta itu bukan tentang siapa yang benar dan salah. Tapi, ya, nggak buta buta amat kan.

Kejujuranku udah sangat sangat jujur maksimal. Cukup.

Aku nggak bisa marah marah lagi. Udah maksimal juga marahnya.

Bukan aku yang ngatur apa yang aku rasain kan. Semua jadi gitu aja, aku nggak tau.

Maaf yaa..

Aku berharap semua kembali kayak dulu..

Tekanan

Tentu saja, setiap orang punya beban dan tekanan masing-masing. Punya kekecewaan dalam hidupnya. Punya rasa sakit yang orang lain nggak pernah tau. Punya kesedihan di balik senyum dan tawanya. Tentu saja, aku juga begitu. Kadang aku merasa tertekan, marah, kesel, … Baca lebih lanjut