Tahun Baru 2021

Pertengahan Januari sudah disambut tes rapid antigen. Rai positif dan aku negatif. Awalnya penciumannya terganggu, beli sabun kok nggak ada aromanya, parfum kok nggak wangi, dll. Disarankan sama saudara dan teman-teman untuk tes rapid antigen, dan begitulah jadinya. Walaupun hanya rapid dulu, belum dapat jadwal swab pcr gratis, jadi isolasi mandiri di rumah saja.

Bosen woy hahahha. Awalnya aja ngerasa enak nih cuma makan dan tidur. Beberapa hari, bosen banget. Sampe kita bisa maraton nonton Start Up sampe tamat. Walaupun aku negatif, aku ikutan isolasi di rumah. Hari ke-11 baru dapet info Rai akan swab pcr keesokan harinya. Dalam waktu 2-3 hari udah ada hasil negatif. Syukurlah. Jadi bisa kerja lagi.

Ah.. dalam sekejap 1/12 tahun 2021 sudah terlewati. Covid masih ada. Sebel, semuanya nggak seperti dulu. Nggak boleh ini itu. Anak-anak nggak bisa ke sekolah. Apa-apa harus pake masker. Aneh aja rasanya. Semoga semua segera berlalu. Biar kakak-kakakku bisa kerja lagi kayak dulu. Biar semua baik-baik aja.

Banyak yang Sayang Kamu

Aku dulu sering mikir bahwa aku bukan orang yang baik, aku nggak punya banyak temen, aku nggak disukai dan lain sebagainya. Karena seramah dan sebaik yang aku lakukan, aku ngerasa orang-orang nggak begitu peduli sama kehadiranku. Bukan ngerasa nggak berharga sih, agak insecure aja sama diri sendiri. Aku nggak good looking, nggak stylish, nggak pernah traktir-traktir temen pas ultah, jarang hangout, bukan anak tongkrongan, bukan anak pinter juga, jadi ya gitu.

Aku nggak bilang orang-orang itu jahat. Aku cuma mencoba menyadari, aku lho begini. Jadi ya wajar kalo nggak banyak temennya, bukan jadi yang sahabat banget gitu kalo temenan. Tapi bersyukurnya temen yang deket, seperti sahabat, seperti saudara rasanya, itu ada cukup buat aku.

Tapi..

Waktu aku dapet musibah, ternyata ada banyaaaaakkkk banget yang peduli, yang perhatian, yang bantuin aku. Semua kirim doa waktu Ajikku meninggal, semua kirim doa waktu Eme masih di ICU, bahkan ada yang kirim ini itu, ada yang dateng langsung, ada yang telepon, dan banyaaakkk banget yang chat. Waktu butuh donor darah untuk Eme, banyaaakkk yang share permintaan tolong yang aku buat. Banyaaaakkk banget yang bantu.

Nggak ada satu pun yang berani ngechat aku untuk ngata-ngatain yang jelek-jelek, sama sekali nggak ada. Itulah support yang sangaaattt menguatkan. Orang-orang baik semua.

Selama ini aku terlalu insecure, terlalu nggak pede sama diriku sendiri. Banyak yang sayang sama kamu, banyak yang peduli sama kamu.

Terima kasih..