Menghargai, memaklumi

Mau play musiknya biar makin memahami tulisannya? Silakan 🙂

Manusia itu unik, unique. Kalo dalam pemrograman, unique itu tidak akan pernah ada yang sama persis secara keseluruhan. Mungkin aku suka akustik, kamu juga suka, tapi belum tentu kamu suka ayam goreng dan aku juga suka. Nggak akan ada yang sama.

Proses, kalo dalam pemrograman, proses ada di tengah-tengah. Setiap programmer punya caranya sendiri walaupun hanya satu ditambah satu. Itu karena programmer adalah manusia. Sama seperti kita. Untuk mencari tujuan yang sama, belum tentu kita melalui jalan yang sama. Kita harus sadari, bahwa kita nggak sama dalam hal ini. Menjalani proses ini.

4866a675d622e65007f2644960d0266c--resume-remember-this

Source : Pinterest

Belajar, setiap orang belajar dalam hidupnya. Ada yang langsung bisa, ada juga yang perlu mengulang beberapa kali. Kalo kita menyadari manusia itu berbeda, maka kita akan menghargai setiap proses yang berbeda pada setiap orang. Nggak ada orang yang gagal jika dia tetap berjalan dan berusaha. Orang yang gagal adalah orang yang hanya diam. Jangan pernah merasa gagal dan tetaplah berusaha.

Kita nggak akan pernah tau 100% perasaan seorang ibu jika kamu belum pernah merawat anak. Kita nggak akan pernah tau beratnya menjadi buruh kalo kamu nggak pernah ada di posisi itu. Walaupun kita bilang kita tau dan mengerti, kita nggak akan pernah tau perasaan itu sepenuhnya.

Menghargai, memaklumi. Setiap orang yang nggak tidur, sangat wajib kita hargai usahanya. Setiap orang yang nggak tidur, harus kita maklumi lelahnya. Jika dalam hal ini kamu gagal menghargai dan memaklumi, berarti kamu bukan orang yang baik.

Iklan
Posted in Tak Berkategori

Menyapih Kiandra

Usia Kiandra udah 2 tahun 2 bulan. Jadi udah cukup lebih menyusu. Awalnya aku pikir nggak usah sapih aja, biarin dia sendiri yang sapih sampe puas, sesukanya dia. Aku pun nggak siap sapih karena ngerasa akan kehilangan momen sama Kiandra. Eh ternyata, aku telat datang bulan dan positif hamil. Karena kehadiran calon adiknya, aku akhirnya siap menyapih Kiandra.

17 Juli 2017
Sore sepulang kerja, Kiandra merengek seperti biasa minta nyusu. Aku usahakan nolak, tapi nangisnya makin kenceng dan ngamuk-ngamuk. Aku coba bertahan nggak kasih, tapi akhirnya aku luluh, aku kasian liat dia nangis segitunya. Trus aku rayu dengan cari odong-odong atau beli es krim, aku ajak ke rumah sepupunya. Kiandra happy di sana, main-main, lari-lari, tapi nggak mau makan nasi, cuma mau ngemil-ngemil. Pulang dari sana, aku minta Rai beliin spagetthi dan es krim magnum. Kiandra makan lahap banget. Setelah itu mau cuci kaki cuci tangan cuci muka dan bobo, tapi merengek minta nyusu seperti biasa. Aku kasihin, sambil aku elus-elus kepalanya. Menjelang dia terlelap, aku omongin sama Kiandra. “Kiandra udah gede, udah 2 tahun, udah cukup ya nyusunya, ibu sayaaang banget sama Kiandra. Dulu waktu Kiandra di perut ibu, Kiandra dapet banyak nutrisi dari ibu. Sekarang adik di dalam perut, juga dapet yang sama. Jadi Kiandra sekarang mulai lebih banyak maem nasi dan minum air ya”, dan banyak hal yang aku ceritain ke dia. Sampe dia ketiduran. Tengah malam pun masih merengek kalo terbangun. Beberapa kali bisa hanya dengan dikipas-kipas dia ketiduran lagi. Tapi ada juga beberapa kali nggak bisa berhenti, kayaknya dia nggak bisa tidur.

18 Juli 2017
Kiandra dibangunin sama Rai. Awalnya nangis, biasa sih kayak gitu. Trus dialihkan perhatiannya, akhirnya mau senyum-senyum, sementara aku harus menyelesaikan mebanten. Belum ada minta nyusu. Trus main-main sambil nunggu aku sarapan, biasanya kalo aku diliat duduk, dia merengek tapi kali ini enggak, sampe diajak mandi pun mau. Aku ajak Kiandra mandi sambil main juga biar happy. Selesai mandi langsung ganti baju sambil nonton Upin Ipin. Aku juga sambil siap-siap. Nggak ada minta nyusu sama sekali. Aku mulai galau. Mulai kangen rengekannya. Aku usahain tahan sampe aku berangkat kerja. Kiandra sama Rai bilang bye-bye ibu, ati-ati ibu, dan aku cuss. Kiandra happy saat aku tinggal. Kelanjutannya gimana yaa?
Malam : GAGAL. Tengah malam masih nyariin dan aku pun nggak sadar bukain dan nyusuin seperti biasa.

19 Juli 2017
Masih nyusuin.

20 Juli 2017
Akhirnya, karena menyapih dengan cinta nggak bisa aku praktekkan, akhirnya aku coba dengan mengoleskan madu ke payudara. Madu kan sebenernya enak ya, tapi aku sendiri nggak suka. Kemungkinan Kiandra juga nggak suka. Setelah dicoba, ternyata bener, Kiandra nggak mau. Trus baper. Nangis, sedih, tapi aku coba rayu dengan sesuatu yang menyenangkan, nonton Upin Ipin, bermain dan lain-lain.
Malemnya, Kiandra rewel pas sebelum tidur. Digendong, dinyanyiin, akhirnya tidur juga. Cuma rewel parahnya pas tengah malam. Kiandra terbiasa tidur tanpa diapers. Biasanya kalo masih nyusu, Kiandra nggak bangun buat pipis. Sebelum tidur biasa pipis walaupun sambil kesel nangis. Tapi sekarang, kebangun tengah malem nggak jelas jam berapa, trus rewel, trus setelah diajak pipis, tenang deh mau tidur pulas sampe pagi.

21 Juli 2017
Di siang hari, Kiandra udah happy, bahkan ditawarin nyusu udah nggak mau dan memilih untuk nutup pake baju. Cuma malam hari ya masih, bahkan ngajak tidurnya rewel banget. Dan tengah malam di jam yang nggak terduga, dia rewel kebangun, diajak pipis ke kamar mandi juga nangis, tapi pipis. Kalo udah pipis, tidur nyenyak deh.

22 Juli 2017
Inilah yang paling membahagiakan. Sorean aku ajak ke playland, main sama Ajiknya. Sampe capek. Naik odong-odong, eskrim, semua yang dia mau. Nah, malemnya, aku berdoa supaya gampang bobonya. Dan yeaaayyy, gampang banget, tinggal digendong dan dinyanyiin aja. Mungkin karena capek ya.

Sejak tanggal ini, aku resmi umumkan bahwa Kiandra udah disapih. Makasih ya Kiandra atas pengalaman menyusui ini. Awalnya sih ngerasa kehilangan moment pelukan sambil nyusu, berpikir mungkin Kiandra nggak sedeket dulu lagi sama ibu. Tapi, Kiandra tetep nyariin ibu, tetep seneng sama ibu, tetep suka peluk ibu. Bahkan kalo bobo, maunya dipeluk ibu sambil elus-elus kepala. Senangnya. Kasih sayangku akan sama buatmu walaupun nggak nyusuin lagi. Mmmuaaachhhhh..

Posted in Tak Berkategori

Perjalanan Handphone

Waktu SMP kelas 3 adalah pertama kalinya aku dibeliin handphone (hp) untuk diri sendiri tapi tetep berbagi sama Ajik, ayahku. Sebelum itu aku selalu pinjem hp kakakku Nokia 3310 untuk sekedar tanya PR ke temenku. Sampai akhirnya aku dikasi kesempatan beli hp, yaitu Flexi. Aku lupa tipenya, yang pasti mereknya Nokia. Waktu itu aku punya temen yang punya telepon rumah, jadi aku lebih murah teleponan sama temenku. Di rumahku dulu nggak ada telepon rumah. Itu pun pas jam sekolah, hp dibawa sama Ajik, kalo jalan-jalan baru aku yang bawa. Jadi itu berasa telepon rumah yang bisa dibawa kemana-mana.

Trus setelah masuk SMA, ternyata GSM jauh lebih banyak yang pake daripada CDMA seperti Flexi. Apalagi kalo Flexi itu SMSnya mahal. Sedangkan kalo temen-temen dulu kebanyakan pake XL dan IM3 yang banyak bonus SMS gratis dan lain-lain, jadi mereka sering SMSan walaupun sekadar broadcast kata-kata lucu, sedangkan aku enggak bisa bales SMS mereka.

Kelas 2 SMA, aku dapet second hp kakakku yaitu Nokia 2100 warna biru muda. Akhirnya, aku bisa pake GSM. Dan sejak itu, aku jadi sedikit lebih mudah dapet temen. Trus SMSan sama pacar juga lancarrrrr. Hehehehhe. Sialnya, hpnya jatuh atau gimana waktu itu aku lupa, jadi pecah dan rusak. Bisa dipake tapi nggak nyaman.

Kelas 3 SMA, aku memohon banget untuk dibeliin hp lagi. Aku tau keuangan lagi sulit banget, tapi ya gimana, aku bener-bener butuh. Aku disuruh cari dengan budget 1.7jt kalo nggak salah inget. Akhirnya dapet Sony Ericsson W700i dengan walkman-nya yang super keren menurutku. Sedangkan waktu itu temen-temen lain lagi bangga-banggain N73 dan N70 milik Nokia. Aku mah apa atuh, yaudahlah yang penting bisa SMSan sama pacar. Trus bisa denger radio, cukup. Aku nggak tau waktu itu ada yang namanya internet di hp.

Sampe sepanjang kuliah, aku tetep pake hp SE W700i ku. Aku jaga dengan baik. Aku seneng karena bisa install yahoo messenger, trus buka facebook lewat opera mini di hp itu. Sampe di tugas akhir, aku manfaatin hpku sebagai alat di skripsi. FYI sampe saat ini hpnya masih aku simpen lho.

Sebelum wisuda, aku minta hadiah hp sama Ajik dan Eme. Memohon lagi dan lagi, terus dan terus. Dengan alasan aku udah 5 tahun bawa hp itu dan sudah nggak layak pake. Hehehhe. Akhirnya diijinkan dan aku beli hp android Sony Ericsson Xperia Neo V. Bangganya waktu itu karena android lagi naik daun. Pas wisuda aku bawa hp itu dan foto-foto dapet hasil yang bagus. Bersyukur banget.

Aku pake hp itu sampe kerja 2 tahun di software house. Sampe nikah dan sampe Kiandra lahir. Kira-kira berapa tahun itu yaa, 4 tahun kayaknya. Nah, terusss.. Pas aku pindah kerja, Rai beli hp baru, trus aku pake hpnya yang waktu itu iPhone 4 warna putih. Aku pake iPhone 4 ini saat baru-baru masuk tempat kerjaku sekarang.

Nggak lama setelah pake iPhone, aku beli ASUS Zenfone Laser 2. Aku pake beberapa bulan. Kayaknya belum setahun, aku nggak sengaja jatuhin hp itu ke kloset. Duuuhhh, kesel banget. Ini pertama kalinya aku ceroboh bawa hp. Trus setelah dicek sama Duwi temenku, katanya udah nggak bisa dipake lagi. Sedihnyaaa. Padahal hp itu bener-bener paten, nggak kurang apapun.

Mumpung ada duit, aku beli gantinya. Aku beli hp dengan tipe yang sama, ASUS Zenfone Laser 2. Aku nggak bisa pindah ke lain hati. Dengan harga segitu dan spec segitu. Hp ini aku pake sampe sekarang. Belum pengen ganti dan belum ada uang untuk ganti sih hehehhe.

Sekian..

Barter Rasa Dihargai dengan Satu Gram Emas

Satu aja, aku bukan tipe penjilat.

Sejak kecil aku terbiasa dengan ketidakadilan. Aku terbiasa dengan nepotisme di mana relasi bisa mengalahkan nilai-nilai nyata yang diukur dengan angka. Aku terbiasa berada di bawah, urutan bukan terdepan, aku terbiasa tertutupi sama harta. Aku terbiasa susah dapet temen karena nggak bisa ngikutin gaya pergaulan yang memerlukan beberapa lembar uang, karena aku bukan berasal dari keluarga kaya.

Dari situlah, aku terbiasa untuk jadi diri sendiri. Aku nggak pernah bisa boong bahwa aku nggak punya uang. Aku dulu kurus kering gepeng, karena uang jajanku cuma cukup untuk beli bensin. Aku kalah dari situ. Tapi, ternyata ada aja temen yang baik, yang bisa nerima aku dengan kondisiku yang nggak punya.

Aku bukan tipe orang yang ngasi suatu barang/hadiah/pemberian ke orang lain hanya karena ingin dihargai. Aku bukan itu. Jadi berbanggalah wahai temen-temenku, kalo aku pernah ngasi suatu barang/hadiah, itu berarti aku sangat menghargaimu. Karena jarang banget aku bisa ngasi ke orang.

Aku juga bukan penjilat yang dengan gampang selalu memuji apa yang temen-temen lakuin. Aku dari dulu belajar, apa sebenernya memuji, gimana memuji yang benar, gimana memuji yang jujur. Jadi kalo aku memuji berarti aku mengakui sesuatu dengan tulus, bukan sedang mengambil hati.

Jadi, kenapa aku tulis ini?

Aku cuma mau menegaskan. Bahwa aku bukan penjilat. Aku nggak sanggup beliin kamu kalung emas sekian gram hanya untuk diterima menjadi seseorang di hidupmu. Aku nggak sanggup mengirimimu coklat atau hanya agar dijadikan teman. Aku nggak sanggup..

Kalo aku pernah ngasi di saat dimarahi, itu artinya aku minta maaf.

Kalo aku pernah ngasi di ulang tahunmu, itu artinya kamu temen yang baik.

Kalo aku pernah ngasi tanpa ada moment, itu artinya aku bilang “terima kasih sudah menghargai aku”.

That’s all.

Semoga, kalo ada temen-temen atau siapa pun yang baca, selalu ngingetin aku untuk nggak jadi penjilat, selalu negur aku waktu aku salah, supaya aku tetap menjadi diriku sendiri. Itu adalah orang yang baik. Yang menghargai seseorang bukan dari pemberiannya, tapi dari sikapnya.

Rindu yang Sama

Aku dari kecil suka banget denger kidung, kakawin, nonton drama gong, nonton arja, bondres, tari-tarian. Aku deket banget sama kesenian walau hanya sekadar nonton. Aku pernah belajar beberapa kidung dan tarian. Minimal aku pernah mencobanya walaupun nggak bergelut sama kesenian.

Barusan aku nonton pentas ponakanku, Gek Alam, anak dari kakak sepupuku, Mbok Oka. Mbok Oka ini dulu ngajarin aku mekidung berbagai macam. Ngajak aku lomba-lomba. Sekarang dia punya penerus, dan sangat membanggakan, bisa pentas di banyak tempat, pentasnya pun berkwalitas. Aku ikut bangga. Seneng banget liatnya.

Masalahnya adalah, belakangan ini aku jauh banget dari tontonan kayak gini. Udah berapa taun ya, ada kali 3 taun, iya sejak nikah, aku jarang banget nonton kesenian, terutama bondres, arja, sendratari. Kalo lawak-lawak sih sering nonton di youtube atau facebook kalo ada temen yang share.

Barusan aku nonton pentasnya Gek Alam, awalnya seneng, lucu, lama-lama aku terharu. Terharu karena menyadari aku sudah jauh dari seni. Ada kerinduan di sini. Rindu rumah. Rindu suasana Bali yang dulu sering aku rasain di rumahku. Ajik dan Eme yang sering nyalain kidung-kidung Bali. Mereka dulu sering banget beli kaset bondres. Kaset lho, bukan CD atau VCD. Jadi kami cuma dengerin bondresnya sambil beraktivitas.

Aku rindu masa kecilku. Kebayang sambil denger bondres di tape compo waktu kecil dulu, duduk di teras dapur, di depanku ada meja dari bambu yang warnanya coklat, yang penuh sama tetesan cat warna warni yang mengering. Ada Ajik yang lagi ngeluarin badan lamak bambu yang akan dicat, Ajik membawa kaleng-kaleng cat kecil yang berwarna merah dan kuning. Trus ada Eme yang lagi menyusun pis bolong dan merangkainya dengan tali bagu dan jarum besar. Aku di sana juga duduk sambil bermain-main, menikmati angin yang berdesir dari arah selatan di pintu rumah yang terbuka. Kalo bukan lagi denger acara dagang gantal (kalo nggak salah) di RRI Bali, maka kami denger kaset bondres andalan Ajik dan Eme.

Teras itu masih ada. Suasana itu masih ada. Kegiatannya yang berbeda. Ajik dan Eme selalu beraktivitas di teras itu. Tapi bukan dengan tape compo lagi, tapi dengan mp3 player, yang isinya tetap sama, bondres andalan. Aku setelah nikah sering pulang siang pulang ke rumah ngerasain suasana yang sama. Entah kenapa, walaupun sering pulang, aku selalu rindu suasana itu.